JOGJAKARTA - MERAPI, TEMPLES, TAMAN SARI (Day 2)

By Ang Leonard Anthony - 20.14

Day 2.....tgl 14 November, mulai nih liburan ala militer hehehehe...jadwal hari ini padat...rencana jalan jam 7 pagi agak molor jadi jam 8, kita sewa motor, cukup murah 50 ribu permotor. Kita sewa didaerah Prawirotaman karena deket dengan area hotel (foto hotelnya menyusul dibawah yak heheheh). Pake Spacy dan Mio kita berangkat ke arah Kaliurang, ke deket Kostnya Hoho...pake nyasar, tapi hikmahnya jadi lumayan tau jalan Jogja hehehe....
Jam 8 persis kita naik ke arah Merapi, cukup beruntung karena cuaca cerah banget, kita dapet langit biru...walaupun telat sedikit karena kita ga dapet latar Gunung Merbabunya. Enak banget jalan kearah Merapi, lewatin sawah, udaranya sejuk banget walaupun cuaca cerah. 


Mount Merapi

Sampe dikaki Merapi kita musti jalan kaki keatas, kearah lerengnya dan kearah rumah bekas Mbah Maridjan. Salut sama warga disini, mereka udah pulih lagi...beberapa bahkan ada yang udah bangun rumah lagi, dan yang paling penting dengan keramahan warganya, semua nyapa, walaupun kita ga belanja diwarungnya mereka tetep dengan senyumnya dan sapaan khasnya "Monggo Mas istirahat dulu, sebentar lagi sampe Mas". Emang jalannya cape poll buat sampe ke rumah Mbah Maridjan, Mano aja sampe numpang Ojek yang ternyata warga yang mau ambil panen hahahahaha....bagus kaga dijorokin ke jurang lu Mano.
Setelah Ngos2an, akhirnya sampe di lokasi rumahnya Mbah Maridjan, pastinya rumahnya udah ga ada, tapi ada monumen berupa mobil APV dan 2 motor yang hangus diterjang awan panas (wedhus gembel), mobil milik wartawan TV One yang meninggal karena panggilan tugas.


Historical Place
 Ini lokasi persis bekas rumah Mbah Maridjan, sekarang dipagerin ga boleh masuk, ada spanduk didepannya dengan bahas Jawa, yang artinya kurang lebih "Tugasnya untuk menjaga Gunung Merapi sampe akhir hayatnya" AKA....tanggung jawab tingkat tinggi.
Liat awan putih itu, makin siang makin tebel dan akan nutup Merapi, jadi betapa beruntungnya kita bisa liat Merapi...jelasssss, bahkan pas pulang turunnya kita bisa liat pemandangan kota Jogjakarta


Scenery of Jogja
Turun dari Merapi kita sempet mampir ke Ullen Sentalu yang ternyata hari Senin itu tutup, akhirnya langsung balik ke kota Jogja untuk makan di Bale Raos, resto di belakang Keraton yang menunya adalah menu2 Keraton...makanannya sih kayanya biasa aja ragamnya, rasanya enak dan harganya cukup murah untuk menu Keraton :).
Abis makan langsung lanjut ke Taman Sari, deket Keraton...tempat pemandian Raja2, tempat rekreasi keluarga kerajaan dan tempat steam...jadi jaman dulu juga ada yang namanya stream pake aromatherapy rempah2. Letaknya persis deket Keraton, kita masuk lewat belakang, lewat rumah2 penduduk, agak aneh juga sih ditengah lokasi wisata kita bisa masuk lewat rumah penduduk, jadi masuknya ga bayar hehehehe...untung ada HOHO :p.


Water Palace
Taman Sari
Cukup luas wilayah Taman Sari ini, banyak ruangan2 yang kalo kita pake jasa guide akan dijelasin satu persatu.
Yang menarik di wilayah Taman Sari ini ada Masjid bawah tanahnya, masuk ke lorong panjang yang cahayanya cuma dari atas, cahaya matahari, lumayan serem sih kalo masuk sendirian.


Spooky
The Tunnel
 Ini lokasi yang sering banget buat pemotretan, ataupun narsis, persis ditengah2 ruangan ada open space untuk berwudhu, bangunannya ada 2 lantai yang atas untuk pria dan yang bawah untuk wanita, bentuknya melingkar


Underground Mosque
Hive
Selesai di Taman Sari, sebelum ke arah candi2, kita mampir bentar ke Makam Raja di Kota Gede, ada 2 sebenernya yang lebih terkenal adalah Imogiri tapi karena kendala jarak akhirnya kita ke Kotagede, selain terkenal sama kerajinan peraknya, baru tau kita kalo ada Masjid Agung sekaligus Makam Raja pendiri kerajaan Mataram, Panembahan Senopati.


Sacred Tomb
Ga banyak dokumentasi, karena memang dibeberapa bagian kita ga boleh moto....kalo mau liat makamnya Panembahan Senopati bisa, kita harus berpakaian ala Abdi dalem keraton, sewa bajunya 15.000,-....setelah sampe disana ga ada yang mo masuk, alhasil gw masuk sendirian ditemenin mbah juru kunci.
Pintu pertama dibuka...area outdoor, nisan semua...buset dah...dibawa lagi kedalem sama si mbahnya, diujung ada rumah, si mbah baca doa trus dia buka tuh pintu rumah...guess what, indoor area yang isinya makam....@_@ semuanya..rapet2. Si mbah ngajak masuk kedalem liat makamya Panembahan Senopati, udah gelap, dingin, bau kembang...TOP BGT dah. Selesai itu si Mbah nanya, mau ke atas...MAKASI MBAH, disni aja udah merinding disco, disuruh keatas yang dari bawah aja keliatan Makamnya segede2 bagong...ckckckckck.
Next..perjalanan menuju komplek candi2
Pertama Candi Plaosan...Kompleks Candi Budha ini dibangun pada abad ke 9 pada zaman Kerajaan Mataram Kuno. Masuk ke Candi ini kita cuma bayar 10 ribu, karena belum terlalu komersil juga area ini


The Entrance
Ruins of Plaosan
Plaosan in Row
Candi Plaosan
Candi ke 2...kita ke Prambanan komplek, ternyata banyak candi2 lain selain Prambanan di wilayah ini, lagi2 kita masuk lewat jalur belakang cuma bayar 20ribu masuk ber 4, sementara kalo lewat depan 27 ribu satu orang.
Komplek ini adalah komplek Candi Hindu...Ikon dari candi Prambanan yang paling terkenal adalah Loro Jonggrang, putri yang dikutuk oleh Bandung Bondowoso jadi patung karena telah menipu Bandung Bondowoso untuk membangun 1000 candi dalam 1 malem...itu kenapa kalo kerjaan yang deadlinenya mepet sekarang dibilang projek Roro Jonggrang heheheheh.


Candi Prambanan
Luminesence
Jalan balik ke parkiran mampir sebentar buat foto candi Sewu, candi Budha, yang ada di kompleks Prambanan


Candi Sewu
Selesai dari kompleks ini, sekitar 3 Km, ada candi Ratu Boko...untuk masuk kesini ga ada jalan belakang, jadi kita harus bayar, 20 ribu kl ga salah seorangnya, tp menurut kita ini komplek candi yang tertata paling rapih.
Bentuknya pun agak beda dengan candi yang lain, Ratu Boko cuma kaya Gapura aja, atau mungkin kaya Altar, letaknya pun diatas bukit, jadi cuacanya ga sepanas candi2 yang lain (atau krn emang kita dateng udah sore yah)


Candi Boko
Ratu Boko
Sunset at Boko
Selesai udah rangkaian tour di hari kedua, balik ke Jogja, istirahat di Hotel...oya nama hotelnya Winoto Sastro Garden hotel, kamar standard cuma 209ribu semalam, cukup nyaman...sesuai standard hotel lah, walaupun tiap ari kita disuruh breakfast pake roti T_T


Relaxing Place
Ada di jalan Prawirotaman, kl dijakarta kaya Jalan Jaksa lah, banyak bule dan cafe2 yang bedanya lebih safety dibanding tempat ajeb2 dijalan jalan Jaksa.
Malemnya sempet diajak Hoho makan Gudeg Angkringan dipinggir jalan...enak heheheh
Thats it for 2nd day, c u in day three :)

  • Share:

You Might Also Like

0 comments