MERAPI 2nd TRIP

By Ang Leonard Anthony - 15.20

27-29 Juni, kunjungan ke 2 ke Merapi. Dalam rangka survey untuk keperluan salah satu Bank Syariah, yang punya misi sosial, tapi tetep memperhatikan segi kemanusian, kebudayaan dan sejarahnya. Tanggal 27, kami berangkat dari Jakarta dan tiba di Jogja sekitar jam 8, "permisi" dulu ke cabang yang ada di Jogja, trus langsung naik ke Kaliurang untuk cari makan siang dan penginapan.
Selama di Merapi kita sewa Motor Trail yang cukup mahal, 50 ribu perjam, tapi keuntungannya naik Motor Trail, banyak wilayah yang bisa kita capai, sampe ke pelosok juga bisa, dan karena tujuannya survey akhirnya disewalah 2 motor trail plus 1 pemandu.


Kinahrejo

Tujuan utama kita ke Kinahrejo, desa tempat Mbah Maridjan beserta keluarganya, ga banyak yang berubah di sini, setelah kunjungan ke Merapi bulan November 2011, cuma bukitnya sudah lebih hijau.


Merapi
Sempet mendatangi lokasi bekas rumah Mbah Maridjan, yang hebatnya anak2 Mbah membangun menara pantau setinggi 3 lantai dari bambu2, yang semuanya dibuat dari dana pribadi tanpa ada bantuan pemerintah. Menara pantau ini bisa kita gunakan tanpa harus membayar....hebat yah, mereka2 tidak berusaha mencari keuntungan dari wisatawan2 yang datang.
Menara Pandang
Banyak banget hal yang didapet waktu kunjungan ke Merapi, salah satunya kita dapet dari keluarga Mbah Maridjan, Putra Mbah, Pak Asih yang sekarang menjabat sebagai Kuncen Merapi, dengan keluarganya, hidupnya sangat sederhana. Sore2 kita sempet ngobrol dengan istri Pak Asih yang menjaga warung di lokasi bekas rumah Mbah. Sangat sederhana dan ramah. Malamnya kita sempet untuk makan malam bersama, ternyata Pak Asih adalah staff pengajar di Universitas di Jogja, dan Ibu Asih staff tata usaha nya. Banyak cerita dari beliau tentang saat2 menjelang Merapi meletus, Wafatnya Mbah, sampe tata cara hidup yang berubah setelah bencana Merapi.
Masyarakat Merapi, mengubah mata pencahariannya dari bercocok tanam dan beternak menjadi Penambang pasir, yang dijual sangat murah....padahal menurut penduduk, pasir vulkanik Merapi adalah materi pasir terbaik ke - 2 di dunia, yang kabarnya mau dibeli oleh pengusaha Taiwan (geblek yah gunung dibeli)


Pemecah Batu
Pemecah Batu 2
Rehat
Mereka bekerja dilahan masing2, tanpa ada perebutan lahan. Pelajaran lainnya, jangan pikir bapak2 ini adalah pekerja aja, mereka juga memiliki truck pengangkut pasir sendiri....hebat yah, kalo mau sombong kan bisa aja mereka membayar orang untuk bekerja, tapi mereka lebih memilih kerja sendiri, sekalian mengisi waktu katanya....Top banget.
Kebersamaan
Kebersamaan 2
Rute kami selanjutnya ke arah Kali Adem, di lokasi ini masi ada pasir2 yang panas, banyak wisatawan bawa2 telor kesini untuk bikin telor rebus yang dipendem didalem pasir....dah enak2 dirumah tinggal nayalin kompor aja, pada ribet bawa2 telor keatas gunung yah


Kali Adem
Di lokasi ini dulunya juga ada desa, semuanya rata tertimbun....oya, jadi yang selama ini entah bodohnya gw aja atau ada juga yang berpikir sama, gw berpikir bahwa desa2 itu hancur tersapu lahar panas atau dingin, jadi mirip2 tsunami gitu, ternyata ngak....jadi sebenernya pas saat lu jalan2 ke Kinahrejo, Kali Adem, Kali Gendol...lu berjalan diatas rumah2 yang sudah tertimbun, bisa jadi lu berjalan diatas jenazah penduduk desa setempat.


Alam Merapi
Bertualang
Merapi
Lingkungan sekitar Merapi sini, sudah dilarang untuk dibangun pemukiman oleh pemerintah, jadi emang udah ga ada apa2an diatas, cuma ada batu2, pasir dan sedikit tumbuhan yang udah mulai tumbuh lagi


Menuruni Merapi
Setelah survey di beberapa lokasi, akhirnya kami memutuskan untuk berinteraksi dengan masyarakat sekitar, ada 2 Ibu yang sangat2 menarik perhatian kami, banyak banget hal yang kami dapat dari ke 2 Ibu, bukti belajar ga perlu sama orang2 berdasi, dengan Ibu2 petani pun kita bisa belajar.


Keikhlasan

Ibu yang sangat tegar, menurut kami berdua, beliau cerita, kalo sekarang dia hanya tinggal seorang diri dengan kambing pemberian pemerintah untuk mengganti ternak2nya yang mati. Suaminya dan anaknya meninggal pada saat kejadian Merapi. Suami dan anaknya memilih untuk tidak meninggalkan rumahnya, karena ada 2 ternak sapi mereka sedang hamil menunggu kelahiran. Akhirnya semua milik si Ibu, keluraga dan materi, hilang semua. Si Ibu bilang "dulu saya pernah 'punya',sekarang saya 'nol', tapi saya ikhlas, kalo ngak saya ga akan bisa lanjutin hidup" Si Ibu bilang ini sambil ditutup dengan senyum yang tulus banget....sumpah merinding dengernya


Dari Hati
Tulus
Ibu lainnya yang kita temui sedikit lebih beruntung karena ga sampe kehilangan keluarganya karena beliau tinggal agak jauh ke bawah, kami sempet berbagi dengan beliau, si Ibu sempet menolak dengan bilang "mas-mas kasih saya, saya harus kasi balasan apa ke mas"....ckckckc coba org Jakarta, ga dikasi aja kaca mobil digedor2, nah ini yang udah dikasi, masih sempet mikir harus kasi balasannya apa


Dikehijauan
Disawah ini kami bertemu si Ibu, beliau sempet nanya di Jogja dalam rangka apa, tinggal dimana, dan akhirnya si Ibu titip doa supaya kami bisa selamat dalam perjalanan....T_T....terharu yak :p


Ceria
Haru
2 Kali kunjungan ke Merapi, kunjungan pertama gw terkesan dengan kejujuran Ibu2 penjual minuman, yang harganya jauh lebih murah dari pada beli minum di PRJ....kunjungan ke 2, gw bener2 terkesan dengan masyarakat Merapi, dengan keramahan, kesederhanaan, keikhlasan dan kegigihan mereka. Dalam waktu 2 tahun, mereka bisa bangkit lagi walaupun belum pulih total, tapi mereka sudah sangat2 ikhlas dan memandang kejadian 2 tahun lalu dengan senyum....saluttteee

Selesai survey di Merapi, kami sempatakan untuk turun ke kota Jogja, ke Masjid, dan pasar lokal (berhubung survey sama Bank Syariah jadi yg didatengin, yang berhubungan sm ekonomi dan keagamaan hehehe)
Masjid yang kita datengin Masjid Kauman, ada di lingkungan Keraton, Masjid tertua di Jogja, tapi menurut gw arsitekturnya bagus banget. Kata bapak yang nunggu masjid, banyak banget sejarah terjadi disini...karena asik motret, agak missed ga dengerin bapaknya cerita heheheh...maaappp my bad


Masjid Kauman
Masjid Kauman II
Berjamaah
Selesai dari Masjid, kita ke Bringharjo, pasar tradisioanl yang sudah tidak tradisional lagi...hasilnya...yaaaa begitulah


Semangat
Menunggu
 Beberapa jepretan iseng...bingung mo nulis apa hehehehe


Membatik


Bougenville
Hijau Daun
Thats all...thanks to boss Onny, buat kesempatannya nemenin survey hehehehe...lain kali lagi yak pak...
Kesempatan langka bisa ketemu kuncen Merapi yang baru, banyak cerita, banyak pelajaran, jangan pernah melihat orang dari tampilan luar aja, bisa jadi mereka lebih dari kita, lebih secara materi, secara ilmu, lebih bijak, pokonya banyak lebih positifnya dari kita...Merapi, ga nyesel deh kesana, alam, lingkungan, masyarakatnya TOP Banget




  • Share:

You Might Also Like

2 comments