BALI, BALI, BALI

By Ang Leonard Anthony - 13.28

Bali, menurut gw udah bukan Island of God lagi tapi Island of Motorcycle. Macet banget sekarang dan pengendaranya lebih sadis dibanding orang Jakarta, mo belok apa mo brenti ya sesuka-suka dia aja.


Pemandian Tirta Empul
Tanggal 15-18 April kemarin bisa ke Bali berkat tiket murah AirAsia, cuma 450.000 PP. hehehe. Take off dari Jakarta jam 19.30 malam, sampe di Bali sekitar 21.30, udah ada rental mobil untuk kita pakai selama 3 hari. Lumayan murah sehari cuma 200ribu, mobilnya APV.
Berhubung udah malem juga jadi ga bisa kemana2, kita langsung cari makan di daerah Kuta, Nasi Pedas Bu Andika, katanya terkenal banget, menurut gw sih biasa aja masakannya, cuma usus gorengnya yang enak manis2 gitu, sambelnya emang super pedes, terbukti kita pada Pup-pup besokannya heheheh. Buat harga, nahh ini agak aneh, warung2 di Bali kayanya ngasi harga sesuka, semau, seselera penjaga warungnya, ga ada patokannya. Tau2 dikasi kartu dengan harga Rp. 21.000,-. Sistem wartegnya disini, setelah lu pilih sayur, mereka akan nyelipin kartu (kaya kartu antrian) dengan harga sesuai dengan apa yang udah kita pilih. Beres makan, udah hampir jam 12 malem, kita langsung check in di Tune Legian, 200ribu saja semalam, sudah dengan handuk dan AC hehehe.

Hari kedua di Bali, rute pertama kita ke arah Ubud, sekitar jam 10 kita sampe di Museum Antonia Blanco (gayanya dah kaya ngerti lukisan aja yak) tapi konon katanya lukisan2 disini matanya bisa mengikuti arah pandang kita juga , trus bentuk (sorry) payudara wanita di dalam lukisan katanya terlihat timbul, kalo gw mah liatnya flat aja gitu hahahahah, mungkin musti pake kacamata 3D biar terlihat menonjol. Masuk museum ini cukup mahal, untuk tarif turis lokal harga tiketnya Rp. 30.000,- berikut welcome drink walaupun cuma es teh manis, tapi rasanya seger, kayanya gulanya bukan gula pasir biasa. Museum ini terletak di Gianyar dengan posisi sedikit diatas tebing jadi viewnya bagus. Sebagian besar lukisan disini isinya figur wanita tanpa busana, emang keren sih lukisannya walaupun cuma terkesan goresan2 doank tapi hasilnya bagus, ga ada kesan pornografinya. Dengan suasana museum yang agak gelap dan langit2 ruangan yang tinggi, jadi terkesan adem dan sedikit mistis hahaha. FYI disini juga ga boleh motret (khusus didalem galerynya aja)


Patung Penari
Tujuan selanjutnya ke Goa Gajah di desa Bedulu, sebenernya ga ada di dalem list kita tapi karena kebetulan searah jadi kita mampirin aja. Dengan tiket 15.000,- per orang, untuk menuju ke lokasi harus sedikit turun tangga, ga banyak koq jadi ga cape hehehe. Umumnya lokasi Pura di Bali, pasti ada pemandian dengan pancuran, disini berjumlah 7 plus ikan2 didalam kolamnya. Sebenernya lokasi Goa Gajah cukup besar tapi kita ga eksplor semuanya, kita cuma masuk ke dalam goanya yang nga terlalu besar, dimana ada 3 Arca-arca bernama Ratu Kompiang, Arca Trilingga dan Arca Ganesha dan cerukan2 yang katanya buat orang bertapa.


Pancuran Goa Gajah
Selanjutnya kita menuju Tirta Empul terletak di Desa Manukaya, Kecamatan Tampak Siring, Kabupaten Gianyar, Bali. Lokasinya tepat di sebelah Istana Presiden di Tampak Siring. Udah ke 2 kalinya mengunjungi Pura sekaligus tempat pemandian ini dan selalu dengan cuaca yang agak2 mendung, enak sih jadi adem. Waktu kita kesana lumayan banyak warga lokal dan turis asing yang mencoba menyucikan diri di pancuran Tirta Empul yang berjumlah cukup banyak ini. Ternyata juga ada tata cara dan ada pancuran yang tidak boleh dipakai karena konon katanya 2 pancuran yang posisinya agak tinggi itu menandakan kesialan dan mimpi2 buruk....well percaya ga percaya, diikutin aja drpd pulang2 ada leak nemplok dipunggung.

Tirta Empul 2
Tirta Empul 3
Next...menuju Gunung Kawi, ga jauh dari Tampak Siring, Candi Gunung Kawi terletak di Sungai Pakerisan, Dusun Penangka, Desa Sebatu, Kecamatan Tegalalang, Kabupaten Gianyar. Dengan tiket 15.000,- (rata2 tempat wisata Bali mengharuskan kita membeli tiket sebesar 15.000,-) selamat menikmati perjalanan menuju lokasi candi, dengan tangga yang cukup banyak, lumayan pada tepar disini :p, tapi pemandangannya OK banget, sawah-sawah gitu hehehe.

Sawah
Sawah Berundak

Begitu sampe dilokasi, cukup takjub dengan candi yang ga seperti biasanya, candinya terletak di dalam cerukan2 dinding tebing batu....hebat ya orang2 jaman dulu, tebing batu dipahat jadi candi, dengan pahatan yang rumit. BTW agak2 berasa di Kamboja deh liat candi ini, kaya settingnya pelem Tomb Rider gitu heheheh.

Candi Gunung Kawi
Abis dari Gunung Kawi, nanjak 300 tangga untuk kembali ke parkiran, lapar gila deh...kita makan di Bebek Tepi Sawah, keren ya nama restonya. Masih di daerah Ubud juga, jujur ya masuk kesini gw lebih berasa ngantuk daripada laper....dengan bale yang luas, dipinggir sawah, dengerin suara burung, suara wind chime, sama degung Bali plus angin sore...perfect banget buat molor. Harga menunya standar untuk restoran dengan konsep menjual suasana, ada yang mulai 30rban sampe ratusan ribu untuk main coursenya. Gw makan grilled pork ribs harganya 85.000, ribsnya gede banget. Yang lain ada yang makan bebek dengan harga sama 85.000 juga...guysss of course gw pilih babi daripada bebek

Bebek Tepi Sawah Restaurant & Villa
Rute kita hari ini menuju arah selatan Pulau Bali, first stop menuju Uluwatu, gw yang pengen kesini karna blom pernah menginjakan kaki sama sekali di best spot to catch the sunset hehehe. Pura Luhur Uluwatu, hati2 saat masuk kesini, kita sempet (sedikit) tertipu sama ibu2 yang memasangkan kain kekita, beliau langsung memandu kita kedalem krn katanya ada acara, memang bertepatan dengan hari ulang tahun Pura, jadi ada beberapa spot yang tidak boleh dimasuki. Ga taunya pas terakhir kita ditodong aja 100rb rupiah...Buuu kl mo cari duit mbok ya jangan nipu orang gitu bu, mana nipunya di Pura pula.

Sembahyang
Sembahyang 2
Pura Luhur Uluwatu terletak di Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung. Semestinya kalo kesini lebih afdol pas sunset deh trus sekalian liat pertunjukan Kecak, kebayang bagusnya sunset dari atas tebing karang dengan siluet Pura di ketinggian 70 meter diatas laut...hmmmmm

Pura Luhur Uluwatu
Uluwatu

karang Uluwatu
Setelah dari Uluwatu, menyusuri jalan pulang, kita mampir ke Dreamland, pantai didaerah Pecatu juga. Entah kita yang ga nemu jalannya atau memang sudah di monopoli akses masuknya, jadi kita masuk ke pantai melalui Klapa, club terkenal milik om Tommy tempat terjadinya insiden catfight alias jambak2an miss Keket dan miss Andi. Tempatnya keren banget, Kalo dari parkiran yang terlihat cuma piramida kecil itu aja sebagai main entrance, trus didalam ada tangga memutar turun ke bawah sebanyak 2 lantai....keren an no wonder mahal

Klapa
Borderless Pool di Klapa
Klapa 2
Guess what?? Masuknya bayar 100rebu per orang...whoooaaaa tiket termahal selama di Bali. Tapi untungnya dengan 100rb itu kita dikasi voucher seharga 100rb juga yang bisa dipakai untuk makan (kalo nominalnya lebih harus nambah uang lagi pastinya or kalo kurang ya kaga bisa direfund) atau untuk berenang di borderless pool, renangnya cuma 30 rebu saja. Vouchernya kita pake buat makan nasi goreng seafood plus minum dengan nama2 aneh yang keluarnya padahal jus jeruk dikasi soda sama marquisa, cuma nambah 2000 perak hehehe.

Klapa's Cuisine
Pantai Dreamlandnya sendiri kalo kata gw sih biasa aja, cuma emang airnya masih jernih, dan ombaknya agak besar disini jadi hati2 lah yang mau renang2 cantik disini.

View Dreamland dari Klapa
Ombak Dreamland
Next stop, ini juga baru pertama kali gw sambangi hehehe, Pura Ulun Danu, selama ini gw cuma liatnya di foto2 postcard atau di lembaran duit 50rebuan hehe. Kerennya Pura ini ada di atas danau Beratan di daerah dataran tinggi Bedugul kabupaten Tabanan, jadi kebayang agak dingin2 gitu, Gw juga baru tau ternyata pas kita kesana itu debit air danaunya lagi tinggi, jadi keliatan puranya ngapung ditengah2 danau gitu. Wilayah Pura ini cukup luas, dengan adanya taman dan restoran Buffet di deket pintu masuk, bahkan dibagian depannya ada juga stupa Budha.

Pura Ulun Danu
Pura Ulun Danu 2
 
Danau Bedugul
Hari ke-4, last day, paginya kita sempet nginjek2 pasir di Legian, terusannya Kuta tapi masih lebih bersih dan ga serame Kute, jadi masih enak untuk leyeh-leyeh ga diganggu pedagang, but still pantainya flat aja gitu sih, hamparan pasir tok udeh.

Pantai Legian
Pantai Legian 2
Tempat tujuan wisata kita di hari ini cuma belanja dan GWK, yang kemarin ga sempet kita datengin. Setelah belanja di Krishna toko souvenir (gw juga bingung apa yang harus gw beli, yang ada berbagai macam kacang lah yang gw beli), nongkrong di Beachwalk Kuta sekitar jam 4 kita menuju Kompleks GWK, harga masuknya agak mahal, 40ribu, tapi sudah include dengan pertunjukan tari Kecak di dalam auditorium GWK. Terletak di bukit Ungasan, kabarnya akan jadi patung tertinggi di dunia sekitar 140 meter, patung Wisnu berdiri di atas patung Garuda, masalahnya KAPANNNN selesainya??
Garuda Wisnu Kencana
Patung Wisnu
Kayanya itu patung udah jogrog disitu dari taon kapan cuma ada kepala Wisnu, tangannya Wisnu sama kepalanya Garuda doank, kaga nambah2. Lokasi GWK ini cukup unik menurut gw, karena batu2 berbentuk kotak, kalo diliat dari atas pasti bentuknya kaya slice kue deh. Sekitar jam 6, kita masuk ke auditorium untuk nonton Kecak, ga terlalu kolosal, penarinya ga terlalu banyak, padahal yang seru itu nonton kecak kalo penarinya banyak. Tapi bolehlah untuk sekedar tau gimana itu tari Kecak dengan kisah antara Barong dan Leak, si baik dan si jahat.

Penari Bali
Kecak
That's my (almost) happy holiday, kenapa gw bilang almost, karena baru kali ini liburan tapi otak gw ada dikantor hahaha, pendingan kerjaan yang mau ga mau harus menerima telpon dan email dari kantor ataupun klien....sooo saran gw, kalo mo holiday dan ga mau diganggu, pastiin kerjaan semua beres atau ga, kalo mau sadis matiin aja HP sekalian.

4 hari di Bali estimasi biaya yang dikeluarin mulai dari tiket, penginapan, makan, transport, tiket2 tempat wisata, todongan ibu2 penjaga sarung di Uluwatu, sampe oleh2, kurang lebih Rp. 2.250.000,-

Thank u buat Rahman, Mbud dan Bapao (rela anterin kita kesana kemari walaupun pake macet dan nyasar :p), Nad dan Om Mbil (thank u foto2nya hehehe derita tukang poto kaga pernah punya poto narsis).....Thanks for the holiday....

  • Share:

You Might Also Like

4 comments

  1. Gw nggak pernah bosan ke Bali, menurut gw Bali itu segala ada ^^ Rencana besok ke Ubud nih, kebetulan banget baca postingan ini, moga2 kesampaian ah nyicip Bebek Tepi Sawah yang terkenal itu n mampir museum Antonio Blanco... nice posting :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, coba aja mba mampir ke Bebek tepi sawah, cuma sawahnya lagi pada bondol, kurang seru....tapi tetep asik koq suasananya. thanks for visit mba

      Hapus
  2. banyak masukkan tempat yg bisa dikunjungi dari informasinya rencana besok ke bali ada urusan kantor dimanfaatin buat liburan sekalian....tks buat share infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mas, mudah2an informasi saya bisa bantu mas, met kerja dan met explore Bali :)

      Hapus