Between Work and Leisure (4-8 Juli) Day 2-3

By Ang Leonard Anthony - 11.21

Ayana Resort
Day 2, hari ini lebih banyak main ke pantai2 first stop, mampir di Pantai Padang-padang. Pantai ini berada di Jalan Labuan Sait, Desa Petacu Kecamatan Kuta Selatan, Kabupaten Badung, sekitar 32 KM dari Denpasar, lokasinya deket dengan GWK dan searah dengan Uluwatu. Nothing special, kl pantainya emang masi bersih sih airnya, yang special justru akses masuknya, lewat tangga kecilll banget ditengah batu tebing, kebayang itu bule yang lewat situ badannya gede2 semua, trus kl udah papasan ditengah jalan kudu punggung2an sampe ampir ciuman sama batu karang, blum lagi bule rempong yang bawa2 papan surfer....@_@. Oya tante Julia Roberts syuting Eat, Pray, Love disini lohhh



Pantai Padang-padang
Next beach, Blue Point, keren yaa kaya nama minuman heheeh, masi di daerah yang berdekatan dengan padang-padang, buat gw pantai ini lebih keren, selain aksesnya yang lebih beradab, kontur tebing yang dibuat jadi cafe2 itu keren banget.

Blue Point
Blue Point
Blue Point

Jadi kita bs duduk2 sambil liat laut lepas yang biru, gitu deh kenapa namanya blue point. Disini juga banyak bule2 rempong bawa papan surfer. Cafe2 disini juga harganya standar, sempet beli banana pancake krn kelaperan, harganya 28.000 saja hehe.
Pancake gajebo bentuknya yang rasanya lumanyun

Banana Pancake

Selanjutnya ke Pantai Pandawa, jalan masuknya agak terpencil jadi kudu perhatiin bener2 itu signagenya. Pantai Pandawa terletak di desa Kutuh Kecamatan Kuta Selatan, Kabupaten Badung Bali, 3 km dari kawasan Wisata Nusa dua dan Pura Uluwatu. Akses jalan ke pantai ini ngelewatin tebing2 yang udah dipahat kotak2 gitu, keren..kaya tebing2 yang ada di pelataran GWK.

Akses Pantai Pandawa
Udah gitu di bagian depannya ada 5 patung tokoh pewayangan gede banget, plus nama donatur yang membuka lahan pandawa.

Pantai Pandawa
Pantai Pandawa
Walaupun blum banyak yang tau, tapi pas kita disana ternyata rame juga tuh, sama turis lokal sih 70% nya. Daya tarik pantai ini juga ada olahraga paragliding untuk umum, 750.000 saja. Kalo gw segitu mending buat makan deh, bisa buat berapa hari tuh.

Paragliding
Paragliding
Paragliding

Terakhir, untuk hari ke2, nih tempat horang kaya nihh hehe, Rock Bar di Ayana resort, daerah Jimbaran.

Ayana Resort
Meskipun adanya didalem lokasi resort, pengunjung luar boleh masuk jg koq, tapi baru bisa akses kebawah mulai dari jam 16.30, sementara kl penghuni resort bisa kapanpun turun ke bar dan ga pake antri, nyebelin yeee, sementara kita harus antri panas2an ngadepin matahari itu nunggu lift yang muatnya cuma 8 orang normal size.

Akses Rock Bar
Rock Bar
Posisi bar ini cukup unik karena kl diliat dari atas agak nangkring menjorok ke laut gitu, trus ada beberapa level juga, suka2 kita aja mau duduk di area berpasir dengan bangku standar, sofa, apa di bar nya, yang pasti semuanya panas luar biasa, krn bener2 open space dan misbar, tapi tetep disediain payung yang kudu kita pegang sendiri misalnya kita kepanasan atau keujanan.

Rock Bar
Rock Bar
Rock Bar
Rock Bar
Rock Bar
Rock Bar
Rock Bar
Maap yaaa agak banyak potonya, soalnya kelamaan nunggu Sunset jadi pecicilan kesana kemari moto-moto hihihihi, sekalinya dapet sunset paling cuma 5 menit, trus tiba2 mendung....zzzzzzzzz.

Sunset Rock Bar
Sunset Rock Bar
Sunset Rock Bar
Sunset Ayana

Menunya, ya kan namanya resto horang kaya yah, ya tau sendiri lah, harganya diatas 100 semua hehe. Makan sama minumnya dikit2 aja, biar bisa nunggu sunset :p


Menu Rock Bar
Menu Rock bar
Day 3, work day, hehehe this is what i like, kerja sambil traveling, kerjanya sehari, jalan2nya 3 hari, what a great life hahaha. Acaranya di lapangan Renon, ni lapangan letaknya persis ditengah kota Denpasar, happening banget, banyak orang jogging di minggu pagi, udah gitu ada acara car free day juga, jadi perfect banget buat ngadain event outdoor disini, terbukti klien gw, dengan konsep yang keren plus design yang top (ini lagi nyombong hahaha) jadi stand yang palimg rame dibanding bank2 kompetitor. So proud to be the part of a great team.

Lapangan Renon
Monumen Renon
Setelah dari renon, kita makan siang di warung sup ikan mak beng, daerah sanur, padahal cuma ikangoreng kakap merah atau cakalang plus sup ikannya yang udah dijual sepaket, tapi enak banget nih, warung kecil biasa tapi yang dateng mbludak, makan aja kaya lomba, ada yang nungguin di belakang kita. Kuahnya itu seger, asem2 pedes plus timun gede yang awalnya gw pikir oyong, coba deh kesini, kearah pantai sanur, warungnya nyempil dipojokan deket pantai. Sabarlah menanti dan tau dirilah, kalo ud beres makan jangan arisan dulu, kasian yang nungguin.

Last for this day, Potato Head, jadi horang kaya lagi hehe. Letaknya di daerah seminyak, agak masuk kedalam. Bangunannya keren, unik, kl kita liat sekilas kaya colosseum roma tapi dindingnya tersusun dari jendela2 kayu, fulll...kebayang ya itu pas bangun gedungnya, hunting jendela kayu sebanyak itu dimana coba.
Potato Head
Untuk masuknya tetep antri, naek darah yah, bayar aja ngantri gimana kaga bayar. Sayangnya, begitu masuk didalem, keadaannya udah ga sebagus dulu lagi, jadi ada open space berumput yang dulunya tidak boleh diinjek, sekarang malah banyak orang gegoleran bejemur disitu, belom lagi bocah2 yang lari sana sini, kaya masuk Ragunan deh, bedanya ini yg gegoleran kinclong2 dan berbikini. Sayang banget ni tempat jadi ga keliatan eksklusif, dengan harga menu yang cukup mahal, harusnya kita bs dapet suasana yang asik, bukan kaya pasar inpres.

Potato Head
Potato Head
Sunset Potato Head
Untuk menunya, disini lebih enak dan beragam sih dibanding Rock Bar, harganya pun sedikit lebih murah dibanding Rock Bar.
Potato Head
Potato Head
Overall, ini perjalanan "kerja" yang sangat2 menyenangkan, eventnya berjalan sukses dan bisa ngunjungin tempat2 baru di Bali. Kenalan sama sambel matah, sop ikan mak beng, perfect....

Pantai Double Six
Pantai Double Six


See U in another trip (dalam waktu yang belum bisa dipastikan hihihihi)

  • Share:

You Might Also Like

6 comments